Lorong Waktu Revolusi Saintifik pada Era Eksponensial

  • Muhammad Syaipul Hayat Program Studi Pendidikan Biologi FPMIPATI Universitas PGRI Semarang
  • Sutarno Sutarno Program Studi Pendidikan Fisika FKIP Universitas Bengkulu
  • Erwin Erwin Program Studi Pendidikan Fisika STKIP Nurul Huda
Keywords: Revolusi saintifik, filsafat sains, era eksponensial, biologi sintetis.

Abstract

Sejak awal perkembangannya pada abad 17 perkembangan sains dari masa ke masa terus mengalami kemajuan yang pesat. Bahkan perkembangan yang terjadi merubah paradigma berpikir para filsuf sains secara fundamental, pada akhirnya terjadi revolusi saintifik. Perkembangan sains terus terjadi hingga saat ini, bahkan kemajuannya bergerak semakin cepat, sehingga era saat ini disebut sebagai era eksponensial. Indikator dari revolusi saintifik di era eksponensial adalah banyaknya teknologi yang ditemukan oleh para ilmuwan sains modern yang sangat mutakhir dalam berbagai sektor kehidupan masyarakat. Beberapa contoh diantaranya adalah kemampuan teknologi dalam menjelajahi dunia maya, yang memudahkan masyarakat dalam komunikasi jarak jauh, berinteraksi, memperoleh informasi, layanan kesehatan, artificial intelligent, dan sebagainya. Dampak yang paling dirasakan oleh masyarakat dunia akibat dari revolusi sains di era eksponensial adalah dalam bidang bioteknologi. Para ilmuwan telah banyak menghasilkan penemuan-penemuan yang mencengangkan, yaitu diciptakannya sistem biologis yang baru, baik pada tingkat molekul, sel, atau organisme baru melalui metode biologi sintesis (syinthetic biology). Teknologi ini akan menjadi salah satu alternatif untuk produksi pangan yang murah, energi terbarukan, perakitan varietas tanaman tahan cekaman biotik dan abiotik, dihasilkannya vaksin, organisme baru, dan lain-lain. Artikel ini akan membahas pandangan filsafat terhadap revolusi saintifik pada era eksponensial.

Downloads

Download data is not yet available.

References

Biologi Media Centre (2017). Sel hidup sintetis pertama berhasil dibuat [online]. Tersedia: http://biologimediacentre.com/sel-hidup-sintetis-pertama-berhasil-dibuat/. [5 April 2017].

Boeke, J.D. (2012). Teknologi: Mengenal Biologi Sintetis [online]. Tersedia: http://www.solopos.com/2012/03/26/teknologi-mengenal-biologi-sintetis-173355. [5 April 2017].

Dwijayanti, A. (2016). Ilmu synbio saat ini berkembang cukup pesat di negara-negara maju dan baru berkembang kurang dari dua dekade [Online]. Tersedia: https://bandung.merdeka.com/profil/kembangkan-ilmu-biologi-sintetik-gadis-ini-terbang-ke-inggris-160111x.html. [5 April 2017].

Firman, H. (2016). Scientific Revolution. Bahan Kuliah Filsafat Ilmu Program Doktoral. Universitas Pendidikan Indonesia: tidak diterbitkan .

Heller, L. & Setiawan, A. (2011). Biologi Sintetis Masih Diperdebatkan [Online]. Tersedia: http://www.dw.com/id/biologi-sintetis-masih-diperdebatkan/a-15124761. [5 April 2017].

Kuhn, T. (1962). The Strcuture of Scientific Revolutions. Chicago: The University of Chicago Press.

Modi, S. (2017). Revolusi Industri IV, Exponential Era [Online]. Tersedia: https://kissparry.wordpress.com/2017/04/07/revolusi-industri-ke-4-exponential-era/. [21 April 2014].

Suriasumantri, J.S. (2009). Filsafat Ilmu: Sebuah Pengantar Popular. Jakarta: Pustaka Sinar Harapan.

Tjandrawinata, R.R. (2016). Industri 4.0: revolusi industri abad ini dan pengaruhnya pada bidang kesehatan dan bioteknologi. Jakarta: Working Paper from Dexa Medica Group.

Tresniawati, C. (2016). Mengenal Tren Penelitian Biologi Sintetik di Dunia Internasioal [Online]. Tersedia: http://balittri.litbang.pertanian.go.id/index.php/berita/berita-lain/309-mengenal-tren-penelitian-biologi-sintetik-di-dunia-internasional. [5 April 2017].
Published
2017-08-29
How to Cite
Hayat, M., Sutarno, S., & Erwin, E. (2017). Lorong Waktu Revolusi Saintifik pada Era Eksponensial. Titian Ilmu: Jurnal Ilmiah Multi Sciences, 9(1), 41-50. https://doi.org/10.30599/jti.v9i1.80
Section
Articles

Most read articles by the same author(s)